P

| Monday, June 11, 2012 | |
"Kalau boleh aku tak nak anak-anak aku kerja jadi tiga P ni bila dah besar esok. Penyanyi, pelakon atau pengacara."


"Tambah satu lagi P."


"Apa dia?"


"Polis."


...sedetik kemudiannya kami sama-sama tersengih lantas menghirup minuman masing-masing yang masih lagi tersisa. Suasana dinihari semakin dingin, dihiasi dengan jerit sorak para penyokong bola.

9 comments:

pok amai-amai Says:
June 11, 2012 at 12:20 PM

Ko suke sinis dgn polis kan kawan?

Aku Says:
June 11, 2012 at 12:25 PM

aku tumpang sengih...
aku tumpang hirup kopi...

SM Says:
June 11, 2012 at 12:29 PM

MF : hahahaa! ya. ramai jugak macam tu. jadi ini satu cabaran bagi P yang satu ni untuk perbaiki persepsi masyarakat.

Aku : kopi tarik kaw satu. bekal sampai pagi, layan euro...

pok amai-amai Says:
June 11, 2012 at 12:47 PM

Manusia biasa. Baisa dengan cela. Walau cuma setitik nila tapi tempiasnya sebelanga. Kalau seorang mengeji. Yang lain ikut mengeji. Dari seorang, jadi 10 orang. Dari 10, terus cukup untuk menjemaahkan isu keji tu.

Aku assume dr entri ko, pelacur adalah lebih mulia dr P yg ko sebut dlm entri ni.

=(

SM Says:
June 11, 2012 at 12:51 PM

kesinisan boleh membawa pelbagai maksud, terpulang kepada mereka untuk mentafsirnya.

siapa di sini yang tak pernah kena pau dengan brader polis? ya, kalian memang bertuah.

siapa di sini yang pernah berhadapan dengan golongan penguatkuasa undang-undang yang benar-benar berdedikasi? ya, kalian memang berkali ganda bertuah.

Lady Windsor Says:
June 12, 2012 at 7:47 AM

jiran arwah mak aku dulu kerja polis...lemah lembut orangnya...so far i hv no crush dengan polis..walaupun polis juga menjadi punca 'sengketa besar' dalam hidup aku..

SM Says:
June 12, 2012 at 11:00 AM

kau antara yang bernasib baik dengan polis.

pok amai-amai Says:
June 12, 2012 at 11:36 AM

Mgkn aku bernasib baik sbb membesar dgn duit gaji polis. Bukan ayah aku je malah ibu aku juga.

Tapi dlm nasib baik aku, aku mgkn juga salah sorang yg tak bernsb baik sbb selalu menghadap org2 yg suke mencemuh pekerjaan org tua aku sendiri.

=D

SM Says:
June 12, 2012 at 11:06 PM

MF : macam yang kau tulis, sebab nila setitik rosak susu sebelanga. tanggapan masyarakat itu terlalu menyeluruh dalam menghukum, semua main pukul rata.