Cis...!

| Friday, December 30, 2011 | |
"Dua beradik berusia enam dan dua tahun diperlakukan seperti haiwan oleh bapa sendiri yang mengikat kaki mereka dengan rantai besi selain dikurung dalam tandas serta dibiarkan kelaparan." (kalau rajin, klik sini)


Pukimak bastard betul, kalau dah hyperactive pun bukan macam tu cara nak mengajar! Fuck you la! Tak pasal-pasal pahala Jumaat aku dah menipis...

11 comments:

ralphrazaq Says:
December 30, 2011 at 3:42 PM

1st

Pok Amai-Amai Says:
December 30, 2011 at 3:43 PM

Aku kelip-kelip mata aje. Tatau nak ckp pe.

SM Says:
December 30, 2011 at 3:54 PM

ralph:
aik, penyakit berjangkit?

MF:
aku teringat dulu ada kes yang hampir sama, seorang budak kena ikat kat atas peti sejuk, sampai terpaksa panggil polis nak keluarkan budak tu.

hmm... budak hyperactive ni kena berkali-kali ganda jugak sabarnya. kalau tak, terus kita terlupa macamana nak jadi manusia.

Lady Windsor Says:
December 30, 2011 at 4:26 PM

SM, hahahaha baru ko tahu betapa amarahnya perasaan apabila seorang anak kecil dinafikan hak kemanusiaannya, dinafikan kebebasannya dan dinafikan segala-galanya oleh darah daging sendiri. ko baru baca cerita dan tidak melihat gambar..ko baru dengar sikit yang keluar di akhbar dan tidak yg bersifat behind the scene..kalau ko ada tempat aku...kering air mata tiap kali baca cerita bayi kena buang, baby kena sodomi, kanak-kanak kena rantai dan pahala sepanjang hidup pun makin menipis sebab setiap kali membaca dan melihat pic berita sebegitu, mulut aku lancau je nak mencarut dan memaki hamun kepada si pelaku kerana sanggup melakukan perkara tidak bertamadun dan di luar batas kemanusiaan itu. Jadi aku tak heran ko mencarut dahsyat macam mana sekalipun kerana aku sendiri dah puas mencarut dan dah tak tahu nak kata apa dah dengan masyarakat sekeliling yg bertopengkan setan laknat! Sekian, wabillahi...

SM Says:
December 30, 2011 at 4:38 PM

komen panjang. tengah sedap baca, tiba-tiba sekian pulak.

enough is enough. agaknya macamana keadaan kezaliman yang bakal dilakukan pada zaman 100 tahun dari sekarang. apakah...?

reen afny Says:
December 30, 2011 at 4:45 PM

haha lambat la kau... pagi2 lagi hot.fm da kecoh pasal ni.
memang cisss del bapak dia tu. kunci dalam rumah sudah la.. dalam toilet tu macam hina sangat je...

Lady Windsor Says:
December 30, 2011 at 4:47 PM

akan ada sambungan....jap..

Lady Windsor Says:
December 30, 2011 at 5:11 PM

ok pasal anak angkat...ada ko sebut pasal kesabaran yang tinggi untuk mendidik anak angkat. Yes, memang betul sebab anak angkat ni namanya pun anak angkat, bukan darah daging org yang memelihara..sebab itu Allah bagi cabaran yang sedikit tegar untuk mereka yang membela anak angkat ni. Cabaran dari pelbagai aspek...kerana pahala dan fadhilat yang akan diterima juga adalah berkali ganda. Sekali kita membela anak angkat, pahala sudah menunggu sekiranya si anak tadi dididik tanpa dibezak-bezakan..aku menulis berdasarkan pengalaman. My ex SIL bela anak angkat, dah enam tahun, lagi dua tiga hari tujuh tahun budak tu..dah nak masuk sekolah pun. Ya segala-galanya berbeza mengenai budak ini, tapi kami semua yakin dia adalah anak yang sangat bijak. Bapa angkatnya menghantar dia bersekolah cina, bijak dan cekap otaknya...tapi dia memang suka menuntut kasih sayang yang lebih, mungkin menyedari dia adalah anak angkat. Dalam kes inilah ibu bapa perlu sabar dan bijak nak handle kes macam ni. Lagi satu kalau ada org kata anak angkat mesti ikut perangai biological mother yg melahirkannya...NO! Tidak sama sekali kerana baka hanya mempengaruhi sifat dan tingkah laku individu hanya 30 peratus saja dan selebihnya dia akan mengikut sifat dan sikap ibu yang membesarkannya...lagipun dalam alquran ada menyebut (maaf aku tak ingat ayat berapa dan surah apa) anak yang lahir adalah seperti sehelai kain putih, jika mahu masa depannya gelap maka renjislah warna hitam keladak pada kain itu tapi jika mahu masa depannya cerah dan berguna pada agama dan bangsa, titikkan warna indah pada kain itu...aku salute kalau ada org yg boleh didik anak angkat macam anak sendiri...sekian wabilahhi...

SM Says:
December 30, 2011 at 6:33 PM

ra : aku tak dengar radio pagi-pagi, lagi pulak hot.fm

LW : kalau macam tu, kau patut salute mantul-mantul kat makcik kawan aku kat kukup tu. dia dah bela kawan aku (dan dua lagi sepupunya) tu sejak lahir lagi sampai la beranak pinak. hasilnya, aku dapat rahmat yang tuhan anugerahkan pada dia yang tak pernah membeza-bezakan antara anak angkat dengan anak sendiri. hidupnya senang dan selesa. fyi, kawan aku pun panggil dia emak. event yang berlaku depan mata yang menunjukkan ehsan dari tuhan

Lady Windsor Says:
December 30, 2011 at 7:37 PM

haa kan...betul tak..kalu iklas bela anak tu..maka anak tu pun ikhlas jer nak anggap yang membesarkannya sebagai mak dia...

SM Says:
January 3, 2012 at 11:45 AM

macam lirik lagu `perempuan gemuk di sebelah meja'.

...ikhlas adalah ehsan!