Catatan Seorang Demonstran (1)

| Wednesday, August 17, 2011 | |


Dia berkata, "Akhir-akhir ini saya selalu berpikir, apa gunanya semua yang saya lakukan ini. Saya menulis, melakukan kritik kepada banyak orang yang saya anggap tidak benar dan yang sejenisnya lagi. Makin lama, makin banyak musuh saya dan makin sedikit orang yang mengerti saya. Dan kritik-kritik saya tidak mengubah keadaan. Jadi apa sebenarnya yang saya lakukan? Saya ingin menolong rakyat kecil yang tertindas, tapi kalau keadaan tidak berubah, apa gunanya kritik-kritik saya? Apa ini bukan semacam onani yang konyol? Kadang-kadang saya merasa sungguh kesepian".

Saya tahu, mengapa dia berkata begitu. Dia menulis kritik-kritik yang keras di koran-koran, bahkan kadang-kadang dengan menyebut nama. Dia pernah mendapat surat-surat kaleng yang antara lain memaki-maki dia sebagai "Cina yang tidak tahu diri, sebaiknya pulang ke negerimu saja". Ibu saya sering gelisah dan berkata, "Gie, untuk apa semuanya ini. Kamu hanya mencari musuh saja, tidak mendapat uang". Terhadap ibu, dia cuma tersenyum dan berkata, "Ah, mama tidak mengerti".

Kemudian, dia juga jatuh cinta dengan deorang gadis. Tapi orang-tuanya tidak setuju - mereka selalu dihalangi untuk bertemu. Orang-tua gadis itu adalah seorang pedagang yang cukup kaya dan Hok Gie sudah beberapa kali bicara dengan dia. Kepada saya, Hok Gie berkata, "kadang-kadang saya merasa sedih. Kalau saya bicara dengan ayahnya si ..., saya merasa dia sangat menghargai saya. Bahkan dia mengagumi keberanian saya dalam tulisan-tulisan saya. Tetapi kalau anaknya diminta, dia pasti akan menolak. Terlalu besar risikonya. Orang hanya membutuhkan keberanian saya tanpa mau terlibat dengan diri saya". Karena itu, ketika seorang temannya dari Amerika menulis kepadanya: "Gie seorang intelektual yang bebas adalah seorang pejuang yang sendirian. Selalu. Mula-mula, kau membantu menggulingkan suatu kekuasaan yang korup untuk menegakkan kekuasaan lain yang lebih bersih. Tapi sesudah kekuasaan baru ini berkuasa, orang seperti kau akan terasing dan akan terlempar keluar dari sistem kekuasaan. Ini akan terjadi terus-menerus. Bersedialah menerima nasib ini, kalau kau mau bertahan sebagai seorang intelektual yang merdeka; sendirian, kesepian, penderitaan". Surat ini dia tunjukkan kepada saya. Dari wajahnya saya lihat dia seakan mau berkata; ya, saya siap.

-Arief Budiman

**********

...pastinya naskhah ini mempunyai pemilikan hakciptanya yang tersendiri, tapi aku punya alasan aku yang tersendiri kenapa aku harus berkongsi bersama dunia...

34 comments:

NenekPenne Says:
August 17, 2011 at 2:41 PM

manusia mana yang suka dikritik...
walaupun apa yang dikritik tu adalah benar2 belaka dan tiada yang benar melainkan benar2 belaka...

Lady Windsor Says:
August 17, 2011 at 3:10 PM

...salute!

SynicalMind Says:
August 17, 2011 at 4:07 PM

point yang aku nak highlight kat sini; sebagai seorang pejuang walau pun kita punyai ribuan penyokong, tapi kita tetap keseorangan sebenarnya. sanggup ke kita hidup sebegitu? ke mana-mana kita sentiasa disanjung oleh kebanyakan, nama kita menjadi gah di merata-rata, pemikiran dan idealogi kita seringkali jadi perhatian; tapi hakikatnya kita masih sendiri....

Lady Windsor Says:
August 17, 2011 at 4:18 PM

aku x sempat nak tulis panjang..bos panggil...

selalunya begitulah..ada dua sisi dalam kes seperti G, hitler etc..ramai menyanjung tapi tidak berani untuk ikut serta..hitler memang kejam tapi ada sisi baiknya yang kita tidak ketahui dengan rapi. tapi apabila mereka sudah tiada, kita mula menyedari kesungguhan mereka..seperti G ini, kalau ada 10 di Mesia...bravo!

satu lagi, nak berjuang tidak semestinya dengan mata pedang, MATA PENA pun boleh jadi senjata..lebih tajam dari lidah...

SynicalMind Says:
August 17, 2011 at 4:25 PM

LW; yes, jangan lupa mata keyboard! aku sekarang tengah teruja dengan naskhah catatan seorang demonstran ni, suatu catatan oleh gie sendiri hingga sebelum kematiannya

Lady Windsor Says:
August 17, 2011 at 4:59 PM

aku pun..dah lama aku tak jumpa naskhah sebegini...walaupun x boleh buat apa-apa sebab ia bukan dalam lingkungan kita...sekurang-kurangnya aku boleh meneliti ideologi Gie..yang sudah jauh kita tinggalkan..mana tahu boleh dimanfaatkan untuk menyalami masa depan..masing2 la kan, tapi aku suka nak tahu idelogi mereka...macam pramoedya, ada pendapat kata dia atheis..lantak le kan tapi there's something i learn from his mind..

SynicalMind Says:
August 17, 2011 at 6:46 PM

aku juga tak kisah kalau pramoedya itu dilabel atheis, faisal tehrani itu syiah (aku suka tulisannya), khomeini itu pengganas atau harvey milk itu gay; tapi wadah perjuangan dan pemikiran mereka yang menarik perhatian aku.

NenekPenne Says:
August 17, 2011 at 9:50 PM

hitler...bagus juga apa yang dia buat tu... nak tulis kat sini kang, ada pulak yang kena banned nanti...

Lady Windsor Says:
August 17, 2011 at 10:05 PM

NP: tulis jer, hitler pun dah lama x wujud..kita cuma bercakap di sini..
SM: ya..FT..antara yg aku kagum juga..caya dak dia pernah makan nasi goreng yg aku masak...hahahaha kuar topik jap..tapi dia ada aura sendiri dalam kepengarangannya..
o ya, ko pernah teliti karya arenawati tak?

SynicalMind Says:
August 18, 2011 at 1:35 AM

NP: hitler? hmm, satu subjek yang menarik jugak untuk kita sembangkan...
LW: aku tengah imagine muka FT bila 1st time dia suap nasi goreng ko ke mulut dia, macamana keadaan fizikal dahi dia? aku tak pernah mabil serius karya arenawati, sekadar normal scanning je...

Lady Windsor Says:
August 18, 2011 at 7:07 AM

SM: aku nak lari topik lagi: FT makan macam biasa je lah...aku tak ingat apa dia kata, tapi dia makan dan makan...pasai pa plak dahi dia yg ko ingat?

karya arenawati hebat! mungkin ko tidak berpeluang bermesra dengan catatan dia yang juga membuatkan minda aku sendat untuk menelah, tapi amat berbaloi dan puas apabila paralel dengan pemikirannya.

SynicalMind Says:
August 18, 2011 at 8:03 AM

SATU: kerutan pada dahinya sepatutnya menggambarkan komen dia terhadap masakan ko.
DUA: aku memang kenali nama arenawati sebagai seorang yang gah dan punyai koleksi-koleksi karya-karya hebat. mungkin dia juga patut menjadi seorang yang perlu aku beri perhatian sejak lama dulu.

Lady Windsor Says:
August 18, 2011 at 8:17 AM

owh..tiada kerutan, dia makan bertambah..siap tapau bagai.
kalu nak memesrai arenawati, ko boleh mula dengan sakura mengorak kelopak, bunga dari kuburan dan satu lagi novel yang diterbitkan serentak. arenawati berkelahiran batu bara, indonesia ini kaya pengalaman sebab dia seorang kelasi ketika hayatnya..belayar dan singgah di pelabuhan sambil mengutip ilmu hidup.

SynicalMind Says:
August 18, 2011 at 8:19 AM

hm, mungkin ko antara pemuja tegarnya...

Lady Windsor Says:
August 18, 2011 at 8:34 AM

bukan pemuja tegar..tapi keperluan subjeck...nak cukupkan point..lama-lama aku jadi addict baca karya dia...cuma beberapa naskhah yg terakhir tu, mahal dan tebal..aku x terbeli tapi pengalaman sehari berada dalam bilik kerja dia di kediamannya adalah pengalaman mahal..aku, dia dan seekor lipas dalam bilik dipenuhi buku, dengan sebuah katil lama dan segelas minuman yang sudah sejuk...dia duduk sambil bekerja dan bercakap tidak berhenti...manakala aku menelan segala butir yang keluar dari bibir tuanya..nasihatnya sebagai bapa dan pesanannya sebagai pengarang besar...

SynicalMind Says:
August 18, 2011 at 8:37 AM

damn! you're one lucky person!

Lady Windsor Says:
August 18, 2011 at 8:39 AM

i am..thank God!

NenekPenne Says:
August 18, 2011 at 3:47 PM

mengikut sumber yang baru i dapat, yahudi yang hitler bunuh tu merupakan yahudi yang baik2 sahaja, yang ada sekarang ni yang jahat2 yang suka buat huru hara dunia..

ada juga yang berkata osama bin laden tidak wujud, yang dikatakan osama itu adalah orang2 yahudi jugak... propaganda untuk terus membenci islam...

SynicalMind Says:
August 18, 2011 at 3:53 PM

NP: seperti tulisan adnan oktar, hitler mengadaptasi sepenuhnya teori evolusi darwin dalam menentukan polisinya terhadap sesuatu bangsa. osama, jemaah islamiah and what so ever memanah lama aku anggap macam propaganda yang paling berjaya, terus mengingatkan aku pada wag the dog (dustin hoffman). propaganda boleh wujud dalam pelbagai bentuk, tujuan dan keadaan...

Lady Windsor Says:
August 18, 2011 at 4:39 PM

SM & NP: banyak propaganda halus dilancarkan yahudi dalam usaha untuk menghancurkan Islam..bukan yahudi saja, bangsa lain pun tapi kita tidak notice itu kerana segala gerakan atau movement dilakukan dengan terperinci dan teratur..terkini..single parents yg p ke church...ini pun dilihat sebagai satu propaganda untuk mencalar imej Islam..

SynicalMind Says:
August 18, 2011 at 11:29 PM

LW: isu singgle parents yang ke church tu semakin haru sebab mereka hanya memandang method yang dibuat hanya satu malam itu sahaja, tanpa melihat; siapa mereka 12 orang tu, kenapa mereka ke sana sebenarnya, adakah mereka daripada golongan yang terlepas pandang, adakah patut dalam zaman yang serba lengkap peralatan dan kemudahan ni kita masih tak peduli atau gagal mengesan tentang sesetengah golongan seperti ini, aahhh banyak lagi.... please, cut their fucking crap!

NenekPenne Says:
August 18, 2011 at 11:44 PM

persoalannya
kenapa mereka harus ke gereja? adakah bantuan dari pihak kita terlalu byk red tape?
kadang2 bila begini berlaku, pihak lain mengambil kesempatan dan mereka yang kesempitan tiada pilihan kecuali menerima sahaja pilihan yang ada walaupun terpaksa menggadaikan agama..

mungkin bila terjadi begini, pihak kita akan start mula bukak mata...

remember setiap musibah yang datang, ia datang bersama rahmat

wahhhh mcm hebat i mengkomen..
sekali sekala..kan...

SynicalMind Says:
August 19, 2011 at 12:05 AM

...ok, aku create satu senario.
aku ibu tunggal yang punyai 6 anak, 4 daripadanya bersekolah. kerja cleaner berpendapatan bulanan rm550 sebulan, sewa rumah dah 2 bulan tertunggak, letrik dah lama kena potong, nasib baik air free sebab dalam selangor, tiada tabungan langsung, anak-anak sekolah cuma berbekal rm20 sebulan: bayangkan yang sekarang ni dah bulan ogos, tinggal seminggu lebih nak raya, kali terakhir anak-anak beraya dengan baju baru adalah 4 tahun lepas, itu pun bukan semua orang dapat. belum ada tabungan langsung untuk musim sekolah tahun depan...
...dah beberapa minggu cuba dapatkan bantuan baitulmal, jais, mais, jkm dan semua agensi yang terlintasdalamfikiran. setelah semakan dibuat dan lawatan pegawai sebanyak 3 kali, dia cuma layak terima rm150 sahaja. dan perlu buat permohonan baru untuk bulan berikutnya. tapi proses untuk permohonan pertama kali perlu melalui prosedur selama lebih 2 bulan dan kelulusan beberapa lapis pihak atasan, tapi masih belum terjamin dapat terima bantuan.
...satu hari datang seorang individu yang sanggup tolong beri bantuan sebanyak rm200 sebulan tanpa perlu beri apa-apa komitmen kecuali perlu libatkan diri dalam beberapa program kemasyarakatan yang sedia ada dan hanya mengikut waktu yang sangat fleksibel.
...macam aku beritahu sebelum ni, kita hidup dalam dunia yang hanya mepunyai pilihan yang sangat terhad. jadi, adakah kita akan terus berjuang semata-mata untuk mencari suatu yang tak pasti atau memilih peluang yang terbaik? tindakan seorang ibu hanya terdorong oleh rasa kasih terhadap anak-anak sahaja.
...jangan sibuk cari siapa salah, apa kata kita cari cara nak betulkan kebodohan sistem yang kita amalkan yang hanya memberikan kita kerusi empuk di ruang pejabat persendirian, sambil membiarkan golongan yang sepatutnya kita pelihara terus terpinggir menanti surat sokongan jauh di bawah pokok sana di luar bangunan pejabat kita yang serba mewah...!

Lady Windsor Says:
August 19, 2011 at 12:39 AM

SM: difficult to say...yes i admit that sometimes no justice at all for them who are suppose to be assist by a pihak berkaitan...so many redtape pun ya juga..jadi apabila ada yg menawarkan wang dengan syarat menghadiri kegiatan hujung minggu..they hv no choice..take it or leave it but if they leave it..they hv family and need to feed them everyday...nak bayar duit sekolah, sewa rumah bagai...sedih juga memikirkan ada yang sanggup melacurkan diri atau menerima bantuan dari institusi yg tidak sepatutnya mereka tuju untuk survive, bak kata ko SM, kita berada dalam pilihan yg sangat terhad malah sesetengah kes tiada pilihan langsung..kita jauh lebih beruntung dari mereka...
NP: dah jadi kebiasaan di sini, sudah terhantuk baru terngadah..and then macam outbreak..lepas satu persatu akan terbongkar..

SynicalMind Says:
August 19, 2011 at 12:46 AM

LW: ...cuma yang menjadikan mereka (i call them the twelve) bertambah malang adalah memang mereka ini dari si `segelintir' yang terlepas pandang itu, tapi perhatian yang mereka terima adalah atas sebab yang tak sepatutnya. what da fuck man...! stop all the fucking nonsense...

Lady Windsor Says:
August 19, 2011 at 1:12 AM

that's y i told u..nak pin point pada sapa? bila dah jadi lagu ni, pihak berwajib baru mula nak take action..tapi aku kira nasi belum menjadi bubur..

SynicalMind Says:
August 19, 2011 at 1:21 AM

nasi yang dah jadi bubur sentiasa masih boleh diperbaiki menjadi resipi pembangkit aroma; tambah lobak masin, potongan timun, telur masin, dan sedikit kicap dah memasai untuk bersahur. cuma masalah nak menyatukan semua orang yang berlainan iedalogi ni yang berat sikit.

Lady Windsor Says:
August 19, 2011 at 1:41 AM

x akan berjaya nak satukan mereka, cuma kita boleh lihat mungkin ada sedikit perubahan untuk mengatasinya...i wish...

SynicalMind Says:
August 19, 2011 at 1:43 AM

dalam menuju perubahan tu, pada masa yang sama dah banyak yang tergadai dan jadi mangsa.

Lady Windsor Says:
August 19, 2011 at 1:52 AM

again..we hv no choice...very little choice maybe..

NenekPenne Says:
August 19, 2011 at 10:10 PM

aku setuju dgn senario yang SM berikan...

dan bila sistem kita terlalu ketat maka ada orang yang akan mengambil kesempatan... kita yang terdesak dan memikirkan untuk survive terpaksa memilih jalan yang terbaik untuk diri sendiri dan juga keluarga...

jadi siapa yang salah dalam hal ini?

fikir2kan dan selamat beramal...

SynicalMind Says:
August 19, 2011 at 10:31 PM

dalam menyelesaikan masalah, kita sering meletakkan diri kita sebagai pihak yang patut menang. perlu juga kita membuang ego untuk sementara supaya tak menjadi arang...

Lady Windsor Says:
August 19, 2011 at 10:43 PM

kenyataannya tidak ramai yg mahu ke puncak sama didaki, ke lembah sama dituruni dalam kes sebegini...balik2, dan2 tu kena buat lembaga pengkaji itu ini, tribunal itu ini...notice tak?

SynicalMind Says:
August 19, 2011 at 11:04 PM

ala, semua orang yang celik akal tau tu cuma wayang je. drama dalam drama...